kurisetaru

kurisetaru

Money and Happiness Factor

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn

Cuma curhatan ngalor ngidul, sih.

Pas gue lagi bersepeda pulang beberapa jam lalu, entah kenapa gue kepikiran soal hubungannya jabatan dan level kebahagiaan seseorang. Gue jadi inget pas liburan ke Indonesia, oma gue dan beberapa anggota keluarga pasti nanya tentang hal yang paling pribadi yang ogah disebutkan keras-keras: gaji per bulan.

“Kamu digaji berapa per bulan? Berapa Rupiah kalo di kurs-kan? Terus, bisa nabung gak?” begitulah pertanyaan oma beberapa bulan lalu.

Dia juga bercerita tentang salah satu kerabat yang umurnya setahun lebih muda daripada gue, sekarang kerja di bank, dan gajinya mencapai angka 20 juta per bulan.

Pas gue minggu lalu ulang tahun, doi telepon gue dan nanya soal kerjaan. “Gimana kerjaan, lancar? Udah naik gaji belum? Udah promosi belum?” Yang gue cuma jawab, “Lancar kok…” sebenernya sih gue males aja ngejelasin kalo gaji gue naik cuma dikit tiap tahun dan di kantor gue nggak ada tuh yang namanya promosi-promosian.

Sebenernya sih pemikiran random ngalor ngidul ini berawal dari sebuah twit yang gue baca sambil lalu hari ini, tentang orang-orang yang baru lulus di Indonesia dan udah minta gaji selangit. Padahal yang lulusan S3 di luar negeri, kerja di Indonesia, gaji pertamanya (cuma) 9 juta per bulan.

Kemudian gue jadi berpikir, kenapa ya, orang Indonesia suka nanya gaji? Seakan pertanyaan mengenai kerjaan, gaji, promosi itu hal yang standar dibicarakan. Ibaratnya seperti ngomongin cuaca sebagai standar basa-basi di negara Barat.

Apakah di Indonesia dan negara-negara di benua Asia lainnya, standar kebahagiaan bisa termasuk gaji yang besar? Sama aja bohong kan, kalo gajinya besar, tapi tiap Sabtu dan Minggu masih harus mantengin laptop atau ponsel kantor karena takutnya ada kerjaan mendadak dari si bos?

Dalam hati, hal-hal simpel kayak gini bikin gue bersyukur udah pindah negara, ke negara yang orang gak peduli gaji lo seberapa, dan lo gak minta respek dari seberapa besar gaji lo, tapi dari seberapa respek lo ke orang lain.

Other posts

Tentang Body Positivity dan Body Shaming

Sebenernya gue sudah lama banget kepingin menulis tentang tema yang satu ini, tapi selalu mandek karena awalnya gue merasa ini mungkin perasaan

A Tiring Holiday

Yang namanya liburan memang selalu melelahkan. Tapi liburan teranyar gue ke Indonesia kemarin merupakan liburan yang bukan hanya melelahkan secara fisik, tapi

Main ke Museon Den Haag

Berkunjung ke Museon di Den Haag dan berkenalan dengan masyarakat Romawi kuno di Den Haag.

34 thoughts on “Money and Happiness Factor

  1. Iyaaa.. Males banget kalo ditanya soal gaji. Bersyukur tinggal di kota dimana nanya gaji adalah tabu. Alih-alih kita lebih suka nanya “Suka ga sama kerjaannya? Apa yang menarik?”

    1. Rata2 semua orang yang aku tanya atau yang share pengalaman pasti direcokin keluarga tentang gaji. Entah itu iseng nanya terus akhirnya diumbar2 ke orang lain atau dibandingkan gajinya dengan orang lain di keluarga itu

          1. Soalnya kalo aku gak nyebut angka, mereka makin ngegas. Ga tau apa ya, ga semua pertanyaan bisa dijawab. Aku sebut angka yang gede aja ngasal

  2. Karena memang kebanyakan orang indo masih menilai tingkat kebahagiaan hidup orang lain berdasarkan gaji yang diterima tiap bulan mungkin, padahal diluar gaji masih ada hal lain yang mungkin bisa bikin bahagia dalam hidup, misal kesederhanaan.

  3. Bener banget tal… kalo balik indo pasti selalu ditanyain berapa gaji gue dan ga pernah gue jawab. Gue bilang itu nggak sopan nanya2 gaji orang. Trus yang nanya jadi sebel deh… Haha

  4. Haah? Kok pertanyaan gak sopan banget ya?? :-O diriku selama di Indonesia engga pernah sih ditanyain gaji, baik itu sama keluarga ataupun temen dekat.. jadi kaget baca post Crystal.

  5. Guwe beberapa kali ditanya gaji di Indonesia, agak gak enak kalau ditanya gaji di Indonesia. Apalagi kalau ada orang yang mampir ke kos, terus lihat kos2an “mahal”, suka komentar dan nanya-nanya gaji. Bahkan beberapa iseng nebak gaji. Seringkali kalau gini tak jawab iya2 aja. Malesin banget. Lagi gaji orang mah mau sama, pengeluaran dan gaya hidupnya kan beda-beda.

    Di sini orang lebih terbuka ngomong gaji, biasanya ngebahas gaji general per tahun.

  6. Ngomongin gaji disini tabu banget (kecuali gw pernah dating sm cowok songong yg gw bahas di twitter). Di Indonesia pernah ditanya gaji tapi sama bokap nyokap doang jadi masih β€œmaklum” lah ga sampe orang random yang nanya.

    Klo dirupiahin gaji gw emang gede, tapi kan bruto yak πŸ˜‚ nettonya juga berapa πŸ™ˆ

  7. Kalau ditanyain gaji gw selalu gak pernah jawab haha. Mau besar, mau kecil itu kan bukan urusan orang lain. Tapi emang kalau di Indonesia orang kayak suka ngumbar gajinya entah kenapa yah gw juga bingung. Mantan gw terutama suka banget ngumbar gajinya. Kesannya kayak gak pede atau gimana trus nutupinnya dengan cara gini xD

  8. kalo ke aku, pertanyaan soal gaji berapa sih gak pernah dapet. tapi sering banget dibandingin sama anaknya si tante dan om, yang (misalnya) udah berkali2 pindah kerja (dengan asumsi tiap pindah kerja gaji naik, fasilitas nambah) atau PNS kementrian basah, sementara gue bisa 5 tahun gak pindah-pindah di perusahaan yang biasa aja. sesudah nikah, giliran bisik2nya ngomongin swamik, dibilang bule kere dst dst… ya, orang mah ada2 aja upayanya buat ninggiin diri, ngerendahin orang lain. sedihnya, yang begini justru kebanyakan dari keluarga. padahal mo gaji berapapun, mo idupnya semewah apapun, gak jaminan pastik bahagia. dan kebahagiaan belom jadi tolok ukur keberhasilan seseorang. sehingga… ya bakalan ada terus deh yang nanya2 gini. πŸ™‚

  9. Klo pengalamanku sih uang yg masuk besar eh yg keluar juga besar, tapi begitu gaji kecil aku msh bisa berhemat😁
    Ada beberapa yg tanya tentang gaji waktu aku kerja di Indonesia, yg tanya malah bukan teman dekat apalagi keluarga ga pernah tanya tanya masalah gaji atau yg terlalu pribadi. Bahkan waktu salah satu kakak ku dlm kesulitan keuangan, karena Bank dimana dia bekerja dilikuidasi dan kami bermaksud membantu tiap bulannya sebelum dia dpt kerja lg, dia tak mau menyebutkan jumlah gaji dia sebelumnya saat ayah ku bertanya, dan dia berterima kasih krn kami semua memikirkannya dia menolak bantuan tiap bulan dan berjanji jika dia sulit sekali dia pasti akan datang minta pertolongan, duh saat itu aku sampe menitikan air mata

  10. Kalau soal gaji ditanya2 ini emang ngeselin parah. Ada temen kantor dulu di bank, yg bahkan sampe ngecek2 ke akun kita masing2. Kebetulan dia orang operation. Nyebelin bgt untung pas dilaporin ke bos besar, langsung di proses kalau staff operation gak bs liat akun pegawai lagi (payroll)

Leave a Reply to kutubuku Cancel reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.