Makanan Malaysia

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn

Sebenernya, gue punya hubungan cinta-benci ama Malaysia, seperti orang Indonesia pada umumnya. Dulu sih males banget sama Malaysia, tapi sekarang kayaknya kadar sebelnya udah berkurang karena gue udah pindah ke luar negeri. Gue rasa kalau kita pindah merantau, ketemu orang yang dari negara tetangga tuh bukannya bete malah seneng, apalagi kalo sesama bisa ngomong Melayu dan heboh in makanan yang sama.

Soal makanan Malaysia, awalnya gue juga gak ngerti-ngerti amat. Barulah setelah gue punya kolega orang Cina Malaysia dan nonton beberapa kanal YouTube Malaysia barulah gue sadar bahwa makanan kita tuh banyak sekali yang mirip dengan mereka walaupun namanya ada yang berbeza (nah kan, #terMelayu). Gue emang anaknya lebih akrab ama Singapura sih (belagu lo tong) jadi gak gitu tahu makanan Malaysia tuh yang mana aja. Padahal sebenernya secara historis, Malaysia yang lebih deket sama Indonesia. Bedanya Indonesia lebih condong ke budaya Jawa, Malaysia mengadopsi banyak budaya Sumatera.

Nah, satu minggu lalu, gue datang ke festival makanan Malaysia di teras kedutaan besar Malaysia. Gue tau acara ini dari kolega Malaysia gue. Awalnya gue pikir acaranya cukup akbar, segede Pasar Raya Indonesia yang dilakukan seminggu sebelumnya. Ternyata anggapan gue salah pemirsa!

Malaysian Food Festival ini tempatnya keciiiil banget dan cuma ada kurang lebih 10 stand makanan yang berpartisipasi. Selain itu peminatnya juga terbatas, yaitu pelajar Malaysia, lingkaran diplomat, dan ekspat yang pernah tinggal di Malaysia. Beda banget suasananya sama Pasar Raya Indonesia yang heboh dan ngantri terus kalo mau cari makan. Suasana di pasar makanan Malaysia ini lebih intim dan harga makanannya lebih murah. Eh tapi walaupun standnya cuma sedikit, cukup banyak lho makanan yang dijual.

Diantaranya adalah: aneka es (ada cendol, es Bandung, teh tarik), nasi lemak, pisang goreng, laksa, sate, jajan pasar, buah tropis (rambutan, nangka, manggis, bahkan durian), dan berbagai tipe roti seperti roti canai dan roti bom. Harganya juga gak semahal Pasar Raya Indonesia. Nasi lemak porsi kecil 2 euro, yang paling mahal adalah kwetiau seharga 6.5 euro. Di Pasar Raya mah, gue beli seporsi ayam rica seharga 11.5 euro.

Nah, gue berangkat lebih pagi untuk mengantisipasi keramaian. Tiba disana jam 11.50, masih ada waktu 10 menit sebelum penjualan kupon dibuka. Bisa lihat-lihat stand dulu dan susun strategi mau makan apa duluan. Langsung bingung sih gue karena banyak banget makanan enak, udah gitu bau kari menyuar di udara. Bikin gak objektif kan šŸ˜‚ Jam dua belas lebih dikit, Pasar Raya dibuka dengan sambutan dari Duta Besar Malaysia. Abis itu pengunjung bebas cari makan. Gak ada pidato kelamaan, hajar bleh!

Ini dia makanan yang gue makan:

Yang pertama itu laksa, kedua roti canai, ketiga nasi lemak. Gue pilih porsi kecil karena pengen gragas hehehe. Laksanya enak banget walaupun menurut gue kurang panas, tapi ini masalah selera karena gue suka makan makanan berkuah yang mengepul gitu asapnya. Terus si nasi lemak, cukup enak sih, tapi gue emang bukan fans nasi uduk. Yang paling enak di nasi lemaknya adalah ikan teri alias ikan bilis. Dan makanan ketiga yang gue makan sekaligus makanan terakhir adalah roti canai. Ini bener-bener makanan paling berkesan sih. Rotinya beneran fresh dibuat sesuai pesanan jadi pas gue makan masih panas mengepul gitu. Langsung deh gue hajar makan pake tangan walaupun dikasih sendok garpu. Ala Melayu, coy!

Tadinya gue pengen bawa pulang nasi lemak untuk R, tapi gue takut dia ga suka apalagi dia belom pernah makan makanan Melayu sebelumnya. Akhirnya gue urungkan niat gue dan gue beli buah-buah2an tropis seperti nangka dan sebungkus rambutan. Tak lupa beli jajan pasar seperti kue balapis ala ala Melayu dan kue-kue dari lontong. Sepertinya ada kue onde-onde dijual, tapi bentuknya kecil banget. 6 potong 1.5 euro. Ga jadi beli deh.

Setelah satu jam makan, perut gue puas dan gue pulang. Kesan-kesan gue, gue seneng acara ini karena intim banget nggak seperti Pasar Raya Indonesia yang tumplek blek rame banget kayak LITERALLY pasar. Kondisi ini bikin gue makan lebih nyaman, gue nggak perlu takut gak kebagian kursi karena selalu ada meja berdiri atau kursi-kursi ala piknik yang bisa dipake buat duduk sambil makan.

Intinya kunjungan gue ke Malaysian Food Festival itu beneran kunjungan me-time yang ciamik deh. Gak sabar nunggu festival yang sama taun depan. Gue pengen gragas nasi lemak dan roti canai lagi!

More to explore

Nguping dan Nyinyir di Pemilu

Tiga observasi kelakuan orang Indonesia yang ditemukan saat Pemilu serentak 2019 di Den Haag. Yuk nyinyir bareng!

8 thoughts on “Makanan Malaysia

    1. Gw lebih suka nasi lemak karena rasa santannya gak gitu kuat kayak nasi uduk. Kalo nasi uduk wah nyerah deh, gw pernah muntah nasi uduk jadi sekarang eneg banget kalo makan itu.

  1. Jadi makanan Malaysia kental dgn aroma kari ya, kayaknya aku jadi keliyengan. Ga tahan sama bau kari (tapi yg kayak masakan India. Mungkin Malaysia lebih soft ya macam Sumatra gitu). Murah2 banget ya makananya. Satu makanan di Pasar Raya di sini bisa beli 3 jenis makanan. Nasi yg ada sambelnya enak itu.

    1. Karinya Malaysia lebih lembut kok mbak, gak kayak kari India. Dia model2 Kari Sumatera gitu rasanya. Makanannya asli murah2 dan ngenyangin. Aku beli kupon 20 euro aja cuma kepake setengah buat makan. Sisanya buat minum dan beli kue2 dan buah buat di rumah.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Join the Club!

Hit that “Subscribe” button to receive weekly posts straight to your inbox!