kurisetaru

kurisetaru

Gue Sombong?

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn

Sebenernya gue mau share tentang ini udah cukup lama, tapi belum ada kejadian yang bikin gue pengen share tentang hal ini. Kebetulan baru-baru aja terjadi sesuatu yang bikin gue jadi pengen share.

Kemarin gue dapat pesan di Messenger dari seorang teman lama. Isinya cuma screenshot foto seorang laki-laki beserta nama dan profesinya (kayaknya dicomot dari Google), lalu pertanyaan, “Kenal?”

Karena gue cukup tahu si orang yang kirim pesan ini, gue cuma jawab singkat, “Nggak. Kenapa?”

Lalu dia jawab, “Katanya orang ini lagi PhD di Delft. Gue kira lo kenal.”

Kemudian gue berpikir, emangnya gue harus tau ya semua orang Indonesia yang tinggal di Delft? Gue jawab aja, “Gue nggak kenal. Setelah tinggal di Delft, gue nggak pernah bergaul sama orang Indonesia lagi.”

Terus dijawab sama dia, “Udah geïntegreerd ya…”

Gue semakin merasa bingung. Ini orang mau nanya apa sih? Terus begitu gue jawab jujur, kenapa dia responnya kayak ngeledek gitu ya? Akhirnya gue ketik jawaban gue, “Bukannya begitu. Gue memang menghindari kontak sama mahasiswa Indonesia karena pengalaman gue, jiwa gosip mereka masih kuat. Lagian gue nggak kerja di kampus Delft, kalaupun gue kerja disana, gue belum tentu kenal semua orang, kan?”

Terus orang ini semakin bikin gue bingung dengan menjawab demikian, “Ya udah, bergaul sama orang Bali aja kalau gitu. Kalau diajak ngopi sama orang Indonesia, mau nggak?”

Yang akhirnya bikin gue lumayan kesal karena gue nggak tahu maksud orang ini apaan, mau ngeledek atau ngajak ngopi. Akhirnya gue nanya to the point aja, “Ini maksudnya apa ya? Gue nggak ngerti kenapa tiba-tiba lo ngasih foto orang yang nggak gue kenal lalu nyambung ke hal ngalor ngidul begini.”

Which brings me to the topic: Apakah gue sombong?

Sejak dulu, bahkan sebelum tinggal di Belanda, gue sudah terkenal sebagai pribadi nggak tegaan. Dikala orang-orang jadi “Yes Man“, kalau gue nggak nyaman, gue bisa bilang “Maaf gue nggak mau melakukan hal itu”. Saat orang lain nggak bisa nolak kalau diajak pergi, gue bisa nolak karena gue nggak mau pergi atau ada kegiatan lain, misalnya.

Begitu gue pindah ke Belanda, ketegaan gue semakin menjadi-jadi. Apalagi karena gue tinggal di masyarakat yang living for themselves. Kalau bikin janji harus berminggu-minggu sebelumnya. Kalau nggak bisa ya bisa dibikin janji ulang atau dibatalkan saja. Nggak baper dan hidup jadi lebih efisien.

Hal ini juga berpengaruh ke orang-orang yang gue putuskan untuk dekat dengan gue. Gue jadi lebih hati-hati dalam menunjukkan kepribadian gue. I choose which kind of my personality I want to show others. Ke kolega gue misalnya, gue cenderung menunjukkan gue pribadi yang bisa diajak kerjasama dan pekerja keras, tapi ke R, gue bisa nunjukkin sisi gokil dan jelek-jeleknya gue. Ke orang asing, gue cenderung diam, observatif, dan lebih ke arah pragmatis. Makanya orang bilang gue jutek.

Gue juga pribadi yang lebih menghargai waktu dan effort komunikasi yang gue buat. Dalam kasus di atas, contohnya, gue jauh lebih mengapresiasi jika si teman lama ini langsung bilang “Hai Crystal, apa kabar? Gue lagi di Belanda nih, ada waktu buat ketemuan nggak?” Gue nggak suka banget lah sama orang-orang yang “memancing” gue dengan percakapan nggak penting dan ujung-ujungnya nggak jelas. Ini namanya buang-buang waktu gue dan effort komunikasinya nggak jelas juga arahnya kemana. Ngajak ketemuan? Ngeledek? Iseng? We’ll never know.

Mungkin hal-hal kayak percakapan di atas udah biasa kali ya di Indonesia. Tapi sejak gue tinggal di Indonesia pun, gue nggak pernah suka sama percakapan kayak begitu. Alangkah lebih baik kalau semua orang tahu etika basa-basi sopan dan langsung nanya sesuai tujuan.

Jadi, menurut gue, gue bukannya sombong. Cuma terlalu efisien dalam komunikasi dan terlalu pemilih aja. Tentunya kalau orang asing itu baik, gue juga jadi akan lebih terbuka. Nggak tahu deh, menurut kalian gimana…

Other posts

Tentang Body Positivity dan Body Shaming

Sebenernya gue sudah lama banget kepingin menulis tentang tema yang satu ini, tapi selalu mandek karena awalnya gue merasa ini mungkin perasaan

A Tiring Holiday

Yang namanya liburan memang selalu melelahkan. Tapi liburan teranyar gue ke Indonesia kemarin merupakan liburan yang bukan hanya melelahkan secara fisik, tapi

Main ke Museon Den Haag

Berkunjung ke Museon di Den Haag dan berkenalan dengan masyarakat Romawi kuno di Den Haag.

12 thoughts on “Gue Sombong?

  1. Pertanyaan macam apa itu 😒 tapi engga cuma orang Indo sih, pas masih sekolah di luar negeri dulu, gw pernah ngobrol sama temen sekelas yang kakaknya saat itu lagi pacaran sama orang Indonesia. Gue ditanyain kenal engga sama cewe itu. Ya menurut looo gue kenal sama semua orang Indo yang ada di Australia??

    Soal sombong itu, engga lama ini gue pernah di-DM di instagram sama orang yang ngaku baca postingan blog gue. Nyapa, komen, ngelike pun sama sekali doi belom pernah, tapi di DM pertama udah langsung ngajak ketemuan, dan itupun ngajaknya udah kaya nodong tagihan aja.

    Gue ignore aja sih. Buat apa coba ketemuan sama orang yang kenalan aja belum pernah. Dan akhirnya dia ngirim pesan lagi “gue udah lebih lama tinggal di belanda daripada lo”.
    Apa hubungannya coba?? 😒

    1. Aku pernah pengalaman kayak gitu juga tuh, di DM orang, gak pake tedeng aling2 langsung nanya gimana cara cari kerja di Belanda. Terus kode2 Tahun Baru dimana, dia bilang sendiri mau ke Amsterdam buat party tapi males karena ga ada temennya. Apa urusannya ama aku ya, hahaha.

      Lah kok dia main senioritas gitu sih. Gak usah dibalas lah pesan2 kayak gitu. Tinggal di Belanda lebih lama bukan berarti lebih berintegrasi ama masyarakat, kan.

    2. Eh tapi soal ditanyain kenal sama cewek Indonesia itu apa nggak (paragraf pertama). Kan kalo masyarakat kita biasa kalo ketemu kan langsung cari2 mutual friends. Aku kadang2 gitu kok, tapi untuk orang2 yang aku cocok aja. Kalau dari awal udah malesin, langsung aku sok2 “ohhh ga kenal gue, maklum dulu gw anaknya jarang main…”

      1. Iya sih, orang tuaku dulu juga punya beberapa temen Indonesia di sana.. tapi dikit yang pada punya anak seusiaku. Gue masih SMP sih waktu itu, jadi aku sendiri engga ikutan grup-grup Indonesia-Australia..kalau main ya mandeg main sama temen-temen sekolah, ha ha.

  2. Eh tapi soal ditanyain kenal sama cewek Indonesia itu apa nggak (paragraf pertama). Kan kalo masyarakat kita biasa kalo ketemu kan langsung cari2 mutual friends. Aku kadang2 gitu kok, tapi untuk orang2 yang aku cocok aja. Kalau dari awal udah malesin, langsung aku sok2 “ohhh ga kenal gue, maklum dulu gw anaknya jarang main…”

  3. Biasanya basa basi tuh, kenal sama si A atau si B enggak. Pernah juga ditanyain kaya gini sama orang di twitter, hanya gara2 gw tinggal di Denmark (dia soalnya ada kubu2an, yang ditanyain ini musuhnya si kubu dia or whatever lah). Aku langsung bilang klo aku nggak bergaul sama orang Indonesia di Denmark. Dibilang sombong, biarin. I’m past the age where I care about what people think of me. Yang penting diri hepi. Ga usah dipikirin Tal. Lo dibilang sombong behind your back juga elonya ga merugi.

    1. Suka banget deh ama kalimat terakhir. Iya aku juga bilang ga bergaul ama orang Indonesia di Belanda eh diledekin udah terintegrasi, apaan banget sih? Aku kasih alasan yang benar dia malah nanya makin ngalor ngidul gitu. Ya aku tegur lah akhirnya.

  4. Idih, itu nanya atau ngajak ketemuan kok modelnya jebakan Batman. Mungkin maunya ngajak ketemuan tapi model snob gitu yaaa… Pantes aja bikin bete, hihi.

    1. Akhirnya ternyata dia gak ngajak ketemuan. Setelah gw tegur gitu baru dia jawab bahwa dia cuma mau tanya bener ada orang Indonesia dengan nama itu di Delft apa gak.
      Dikira gw petugas sensus?

  5. Itu kebiasaan orang Indonesia banget ngomongnya berbelit2 hahaha. Biasanya kalo gue, gue jawab aja singkat dan padat, dan kadang ga gw tanya “kenapa” lagi hahahha.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.