kurisetaru

kurisetaru

Curhat: Temen Drama

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn

Alkisah, gue punya temen baik disini (orang Indonesia) bernama M. Suatu hari, kami memutuskan untuk nongkrong bareng bersama temen lain dan gue juga ngajak R untuk kenalan sama temen-temen gue disini. R dan M langsung akrab karena mereka suka beberapa hal yang sama. Bagus lah, temen gue bisa main sama cowok gue, pikir gue.

Kemudian R tiba-tiba mengajukan ide untuk ngenalin M ke temennya. Gue udah sering nongkrong sama temennya R ini dan menurut gue orangnya pinter dan ternyata dia juga punya latar belakang pendidikan yang mirip dengan M. Pantes dong kalo R pengen iseng ngejodohin M sama temennya dia.

Si M langsung menolak, tapi anehnya dia antara nolak tapi nggak nolak gitu karena dikit-dikit pasti dia nanya si R tentang relationship dan cowok ganteng. Si R ya mikirnya si M pengen punya pacar dong, abisan dikit-dikit mereka ngomongin soal relationship. Si M ini tipe orang yang agak anxious sama cowok dan dia nggak tau kalo punya pacar bakal buat apa (serius dia ngomong begini).

Gue sih dukung-dukung aja rencana si R ngenalin M ke temennya. Menurut gue, toh juga baru dikenalin, gue juga nggak mikir mereka harus pacaran keesokan harinya. Lumayan nambah temen baru untuk dua belah pihak, ya kan? Alasan yang sama juga gue ungkapkan ke M saat gue “ngomporin” dia untuk mau dikenalin ke temennya R.

Semuanya berlangsung wajar-wajar aja, bahkan temennya R belom sempet ketemu sama M. Kemudian semuanya jadi agak aneh pas hari gue ulangtahun, saat kami nongkrong bareng. R bilang ke M tentang si temennya ini dan dia juga lagi-lagi bilang apa salahnya sih kenalan, toh juga kalo jadian ya bagus, nggak juga nggak apa-apa.

Sehari setelahnya, M tiba-tiba keluar dari grup Facebook kami dan gue kebingungan, ada apaan ya? Langsung deh gue kirim pesan ke si M nanya ada apa. Dua hari nggak dibales. Kemudian gue nanya ke salah satu temen gue di grup itu, si M kemana, kok tiba-tiba ilang. Jawabannya, “Gue tahu sih, tapi mending lo tanya sendiri aja deh ke orangnya.” Dasar bego, dikira gue 2 hari ini ngapain kalo nggak ngirim pesen lewat media apapun ke M nanya kenapa dia keluar dari grup Facebook?

Dua hari kemudian setelah gue nanya sana-sini tentang keberadaan dia, barulah si M ngirimin pesen balasan ke gue yang luar biasa panjang. Intinya dia merasa bahwa dia harus membuat batasan tertentu dan dia beneran nggak suka kalo gue dan R ngejodoh-jodohin dia. Bahkan di akhir pesan dia bilang, “Sampe gue nggak curiga lagi tentang rencana kalian, gue ngerasa gue mau jaga jarak dari lo.”

Lah?

Heran gue, jadi orang lebay amat, nggak dewasa amat. Harap catat, si M ini belom ketemuan sama temennya R ya. Belom ketemuan aja udah lebaynya minta ampun sampe keluar dari grup dan bilang tetep curigaan segala. Lagipula, apa salahnya sih kenalan sama orang? Toh itu temennya R dari lama, dan si R juga nggak bakal pengen ngenalin dia ke temennya ini kalo dia ngerasa mereka nggak cocok. Kalo akhirnya jadi temen, pacar, atau nggak pernah ketemu lagi kan siapa yang tahu? Kenapa sih nggak ngomong aja langsung “Gue nggak suka lo jodoh-jodohin gue. Jadi nggak usah coba lagi ya?” tanpa harus keluar dari grup dan ngirim pesen naujubilah panjangnya.

Dia mau jaga jarak dari gue ya silahkan, sih. Gue juga nggak merasa kehilangan. Jujur aja gue paling males ketemu orang drama kayak gini. Pake ngilang dari grup, nggak jawab pesan gue 2 hari, dan cerita tentang masalah dia ke gue ke orang lain duluan sebelum gue. Formula bikin gue empet banget, tuh.

Other posts

Tentang Body Positivity dan Body Shaming

Sebenernya gue sudah lama banget kepingin menulis tentang tema yang satu ini, tapi selalu mandek karena awalnya gue merasa ini mungkin perasaan

A Tiring Holiday

Yang namanya liburan memang selalu melelahkan. Tapi liburan teranyar gue ke Indonesia kemarin merupakan liburan yang bukan hanya melelahkan secara fisik, tapi

21 thoughts on “Curhat: Temen Drama

  1. Gubrakkk… Padahal temennya R juga belom tentu langsung ngajak kencan ya.
    Tapi ya, anxious orang kan macem2 ya. Ada juga yang anxious gara2 cowok. Sini gw ajarin biar jadi flirtatious 😉

    1. Padahal si R juga belom ngomong ke temennya itu -_- hedeh drama bener… Makanya bagus lah dia mau jaga jarak sama aku, akunya juga males ngobrol sama orang (yang ternyata) drama seperti dia

        1. Iya 😂 waktu nongkrong bareng sama gue dan R si R nanya kenapa dia ga punya pacar. Terus dia jawab “Gue bahkan ga tau kalo punya pacar harus ngapain, harus diapain cowok gue?” Pengen gue jawab “Ya ngapain kek” hahaha

    1. Hai mbak Imelda, salam kenal juga! Iya nih, tapi ya sudah lah, toh kejadiannya udah lama. Aku juga udah gak pernah ngobrol lagi sama dia kecuali untuk urusan yang penting2.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.