kurisetaru

kurisetaru

Cerita Kencan Unik

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn

Tulisan ini terinspirasi dari tulisan mbak Ajeng tentang cerita kencan yang parah banget.

Di Indonesia, kehidupan percintaan gue bisa dibilang nggak pernah kejadian. Pengalaman pacaran gue di Indonesia cuma sekali yaitu di bangku kelas 3 SMA sampai kuliah semester 1. Setelah itu, gue cuma berani jadi pemuja rahasia, nggak berani ngajak jalan apalagi menyatakan suka sama cowok. Gue juga tipe orang yang nggak peka dengan sinyal-sinyal PDKT cowok, pantesan gue nggak laku di Indonesia.

Sekitar tahun 2010, gue deket sama seorang cowok lewat Twitter. Awalnya dia mengikuti akun quotes yang gue buat (kalau ada anak Twitter lama yang baca tulisan ini, pasti tahu banget akun Twitter model ini), lalu kami pindah ke akun pribadi dan akhirnya bertukar PIN BlackBerry.

Tak lama setelah itu, si cowok ini (sebut saja Doc Martens) ngajak gue kopdar. Gue iyakan karena ternyata daerah rumah gue cukup dekat dengan rumah dia. Gue mengiyakan ajakan kencan dia sebagai ajang cek ombak, kali aja orangnya sama seperti saat berinteraksi di dunia maya. Kali aja lucu dan cakep sesuai fotonya.

Dia menyarankan kami bertemu di bioskop salah satu mall untuk nonton film dilanjutkan makan malam pizza. Gue lupa film apa yang kami tonton saat itu, kayaknya film Indonesia, deh. Selepas nonton, kami pergi ke Pizza Hut untuk makan malam.

Detik-detik menuju makan malam, gue cukup excited. “Wah, asik nih orang,” pikir gue. Karena agenda kencan pertama adalah nonton bioskop, jadi gue nggak sempat ngobrol banyak sebelum film dimulai, gue pikir mungkin kami bisa ngobrol banyak saat makan malam.

Apa yang gue pikir bakal menyenangkan, ternyata menjadi bumerang buat gue. Selama makan malam, Doc Martens tak berhenti bercerita tentang dirinya sendiri. Bagaimana dulu jaman sekolah dia anaknya bandel, pernah tinggal kelas, cerita tentang dia menemukan masa comeback-nya saat duduk di bangku kuliah, sehingga akhirnya dia dapat posisi kerjaan di perusahaan dia saat itu, bla bla bla… Ngobrol sama dia ibarat wawancara kerja karena dia terlalu pamer kemampuan dan berbagai prestasinya.

Gue cepat-cepat menyelesaikan makan malam lalu gue ijin ke toilet. Kemudian gue mengirim pesan ke sahabat gue, minta dia menelepon gue beberapa menit lagi. Gue ceritain singkat bahwa kencan gue ini nggak banget, si Doc Martens terlalu pamer dan gue nggak nyaman. Beberapa menit kemudian, gue kembali ke meja dan sahabat gue telpon. Kemudian gue harus banget pura-pura ada kejadian penting di rumah sehingga gue harus pulang secepatnya.

Apakah kencan gue berakhir sampe situ? Oh tentu tidak… Namanya juga masih bocah, masih nggak tahu apa yang gue mau, jadilah gue masih suka BBM-an sama Doc Martens bahkan setelah kencan tersebut berakhir. Gue dulu berpikir, mungkin dia juga grogi jadi dia terlalu banyak ngomong tentang dirinya sendiri dan jarang nanya apapun mengenai gue. Setelah kencan pertama tersebut, kami masih intens ngobrol via BBM walaupun agak jarang bertemu.

Akhirnya gue menemukan juga hal yang bikin gue ilfil dengan Doc Martens. Cara dia mendekati gue cukup creepy, seolah dia tahu semua tentang gue dan terlalu memperhatikan gue. Awalnya sih berasa spesial, dia ingat hal-hal kecil yang gue lontarkan, tapi lama-lama kok nggak ada tantangan sama sekali, ya? Kalau gue pancing flirting sedikit, dia langsung flirting balik, nggak ada jual mahalnya gitu, nggak bikin gue gemes (Gemini banget nih). Belum lagi kalau gue menulis status BBM yang gue rasa biasa aja, tapi dia rasa menyangkut tentang dia, dia akan curhat di Twitter atau nanya ke gue, itu status maksudnya apa. Jadi cowok stay cool dikit, kenapa?

Yang bikin gong berbunyi super keras adalah: suatu hari dia nanya tentang cincin yang gue pake. Gue emang punya cincin emas yang selalu gue pake sampe sekitar 5 tahun lalu. Gue jawab aja bahwa cincin itu pemberian teman waktu TK dan sampe sekarang masih muat. Lalu jawaban dia kira-kira begini, “Oh, kirain udah ada yang ngasih… Kalo gitu gue masih boleh berusaha dong, ya.”

GUE LANGSUNG ILFIL SAAT ITU JUGA. Serem banget nggak sih lo… jadian aja belum, tapi udah kode-kodean soal cincin? Sejak saat itu, gue langsung menjauh. Saat dia menyadari tingkah gue agak aneh, dia tentu nanya ada apa, dan (begonya) gue dulu malah marah-marah, gue pun lupa kenapa gue marah-marah sama dia. Kayaknya gue marah-marah minta dia nggak mendekati gue lagi.

Akhirnya ya selesai begitu aja. Dia ngajak gue ketemuan untuk terakhir kali, dimana dia ngasih gue surat yang isinya minta maaf udah bikin gue serem sama dia dan ngasih gue buku tentang asal-usul nama-nama daerah di Jakarta. Sampai sekarang pun gue udah nggak pernah ketemu dia lagi. Terakhir tahu kabarnya, dia mulai serius di hobi fotografinya. Semoga itu orang sukses dan semoga kencan sama gue jadi pelajaran buat teknik PDKT-nya.

Cerita dong di kolom komentar tentang kisah kencan terburukmu yang kalo diinget-inget bikin ngakak!

Other posts

Tentang Body Positivity dan Body Shaming

Sebenernya gue sudah lama banget kepingin menulis tentang tema yang satu ini, tapi selalu mandek karena awalnya gue merasa ini mungkin perasaan

A Tiring Holiday

Yang namanya liburan memang selalu melelahkan. Tapi liburan teranyar gue ke Indonesia kemarin merupakan liburan yang bukan hanya melelahkan secara fisik, tapi

Main ke Museon Den Haag

Berkunjung ke Museon di Den Haag dan berkenalan dengan masyarakat Romawi kuno di Den Haag.

4 thoughts on “Cerita Kencan Unik

  1. Saling PDKT sama orang satu perusahaan, tapi beda divisi dan beda kantor. Kami sering kerja bareng kalau pas meeting akhir bulan. Janjian makan malam setelah meeting tapi kami sepakat jalan sendiri2 karena ga mau menimbulkan “huru hara” praduga bos2. Makan malam cukup sukses ya karena kami saling kenal cukup lama cuma kencannya selalu sembunyi2. Belum pacaran. Nah pas gandengan jalan kaki ke tempat selanjutnya, dari jarak jauh kami melihat bosku (satu jabatan sama dia) menuju arah kami, tapi belum melihat kami. Sontak kami lihat2an dan tanpa dikomando langsung bubar gandengannya satu ke arah kanan satu ke arah kiri hahaha. Lalu besok harinya, si bos ini nanya,”kayaknya kemaren gw lihat loe sama si A lagi gandengan ya? Bener ga sih atau mata gua aja yg burem?” “Wah kemaren setelah meeting saya langsung pulang kos Pak ga mampir2.” “Oh berarti gw salah lihat orang.” Aku ngikik setelah Beliau pergi. Ya proses kencan sama orang kantor yang unik karena selalu sembunyi2 dan kok ya nyaris selalu ketemu orang kantor lainnya. Seru sih karena kalau kencan selalu deg2an takut kepergok 😅😅

    1. Ahahahaha!!!! Lucu banget! Pas aku SMA dan lagi PDKT sama pacar pertama juga mirip2 gitu. Sebisa mungkin kalo jalan nggak boleh ada anak sekolah yang lihat karena pasti langsung menyebar keesokan harinya. Bekas pacarku itu anaknya yang punya yayasan soalnya, jadi kalo ada yang deketin pasti satu sekolah heboh.

  2. Untungnya..kok untung ya..yg suka pdkt denganku dulu kebanyakan orang dari kantor lain krn network lumayan banyak. Sampai org sekantor suka cemburu. Kok nggak sama yg lokal saja haha..Tapi aku ya biasa. Berteman sajalah..

Leave a Reply to Phebie Cancel reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.