“Cepat Menyusul Ya”

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn

Suatu hari, di percakapan LINE antara gue dan nyokap*…

Nyokap: Non, J udah nikah. (J ini adalah sepupu jauh gue yang lebih muda setahun dari gue)

Gue: Iya, udah tau.

Nyokap: Cepat nyusul ya

Gue: Aku mau mandi dulu deh ya. (Mengalihkan pembicaraan)

Disklaimer dulu, ah. Gue menulis tulisan ini menurut pendapat gue yang kehidupan cintanya baru dimulai lagi saat gue hijrah ke Belanda. Jadi tulisan gue ini nggak bisa di generalisir sebagai pemikiran semua cewek umur 27 tahun, ya.

Mungkin di Indonesia, kata-kata “cepat menyusul” sudah jadi pakem yang begitu sering didengar wanita muda apalagi yang sudah mapan hidupnya menurut masyarakat, dalam artian sudah punya pacar serius atau sudah menikah. Sudah punya pacar, tunggu apalagi? Segeralah menyusul menikah. Sudah punya suami, tunggu apalagi? Segeralah punya anak.

Gue ngerti sih, kata-kata “cepat menyusul” adalah doa yang positif, after all, pernikahan dan punya anak adalah dua hal yang dinilai positif di masyarakat, bukan? Tapi kenapa buat gue kesannya orang yang ngomong gitu antara nge do’ain gue atau basa basi standar doang.

Buat yang suka ngomong “cepet menyusul” ke orang lain, ini pertanyaan gue buat kalian, emangnya milestone hidup macam menikah dan punya anak itu kayak ajang balap mobil ya? Main susul-susulan?

Tiap pasangan yang udah serius pun pasti juga punya skala prioritas sebelum menikah. Ada yang pengen langsung punya anak setelah menikah, jadi sengaja menunda menikah karena pengen memperlama masa pacaran dulu. Kalau dalam kasus gue, kami ingin mapan dulu dalam pengertian punya rumah sendiri, entah itu cuma 1 atau 2 kamar tidur nggak masalah, yang penting kami nggak mau mikirin masa kontrak rumah kalau udah nikah. Banyak juga pasangan lain yang menunda nikah karena faktor selain dua faktor diatas.

Ada juga pasangan yang nggak mau nikah tapi milih registered partnership. Gue sih nggak mau komentar soal ini karena gue maunya sekalian nikah aja.

Lagipula nggak selamanya orang yang baru menikah itu juga punya kehidupan yang lancar-lancar aja sebelum dan sesudah menikah. Mungkin mereka terlilit hutang setelahnya karena menikah dengan pesta yang melebihi budget sehingga harus pinjam sana-sini. Atau pasangan yang baru menikah dan terpaksa tinggal sama mertua karena belum punya rumah kontrakan atau rumah sendiri. Atau bisa jadi pasangan yang baru menikah itu ternyata dorongan “cepet nyusul” dari kedua belah pihak sementara mereka belum mau menikah dulu.

Menurut gue, yang namanya menikah itu bukan achievement (pencapaian), tapi milestone. Kalau achievement tuh, setelah pernikahan, gak ada apa-apa lagi. Tapi kalau milestone, ada yang lebih dari pernikahan, misalnya punya anak, berhasil menyelesaikan konflik, gak berujung cerai, dll. Ada juga yang berpikir pernikahan itu adalah pilihan hidup. Gue pikir sih orang yang bilang “cepet menyusul” itu yang nganggep nikah adalah achievement, karena nikah dianggap garis finish, makanya ada susul-susulan. Lagian, kalau menikah itu garis finish, hadiah utamanya apaan sih? Penasaran gue, kenapa orang-orang pada bilang “cepet menyusul nikah”, padahal mungkin mereka gak tahu hadiah utama pernikahan itu apa.

Saran gue, buat kalian yang masih suka basa-basi “cepet menyusul” ke orang yang udah punya pacar serius, coba deh mikir soal kata-kata tersebut. Cepet menyusul, menyusul siapa? Emangnya kenapa harus susul-susulan, sih? Emangnya pernikahan itu balap mobil, harus ada pemenang utamanya?

Dan stop nyuruh orang “cepet menyusul ya” dalam hal apapun, karena kalian gak tahu perjuangan tiap-tiap pasangan atau skala prioritas mereka.

* Nyokap: Orang yang secara biologis bukan nyokap gue tapi dia udah ngurus gue dari bayi.

More to explore

Nguping dan Nyinyir di Pemilu

Tiga observasi kelakuan orang Indonesia yang ditemukan saat Pemilu serentak 2019 di Den Haag. Yuk nyinyir bareng!

21 thoughts on ““Cepat Menyusul Ya”

        1. Aku masih merasa biasa aja… prinsipku selama aku hidup baik di dunia ini, berarti kemungkinan besar akan baik2 aja di akhirat. (kalaupun akhirat itu ada)

  1. Gw paling ga suka dibilang cepet nyusul tiap kali ada orang nikah/enganged/punya pacar. Menurut gw sih, oke bagus kita kasih selamat sama mereka karena menikah, tapi yaudah titik, itu kebahagian mereka, gak usah ujung2nya kayak nuding2 kita2 yg blm nikah seakan “kurang”. Rata2 di Indonesia mksdnya memberi “doa” tapi sbnrnya kagak. Dan bener katamu Crys, tiap orang kan beda2. Bukan berarti punya pacar berarti udah siap menikah.

  2. Dari pengalaman, mereka yang diluar lingkaran keluarga yang bilang cepet nyusul tuh emang bener2 basa basi yang ga ada arti dan ga ada maksud apa2. Kayak otomatis gitu lho. Nah kalau dilingkungan keluarga, baru deh ada artinya. Ya beneran disuruh buruan. Kalau aku, emang dari dulu kan sudah direct orangnya. Jadi, untuk memutus rangkaian basa basi busuk itu, pasti aku jawab tegas. Entah itu dari kenalan, teman, ataupun keluarga pasti aku jawab bahwa aku tidak nyaman dengan pernyataan mereka yang seperti itu. Bahasanya tentunya disesuaikan ya ke keluarga atau ke teman tentu beda tapi intinya sama. Misalkan sewaktu Ibuku nyuruh aku cepet2 hamil (karena ada sepupu yang baru nikah langsung hamil), aku jawab : tolong jangan suruh saya cepet2 hamil. Punya anak atau tidak itu keputusan saya dan suami, bukan karena disuruh2. Dan saya tidak nyaman dengan pernyataan untuk cepet2 punya anak. Jadi tolong jangan ungkit2 lagi ke depannya. Kalau misalkan teman : ga usah nyuruh2 cepet punya anak. Apa kamu mau bantu membiayai dan membesarkan. Dan pernyataanmu itu membuatku tidak nyaman karena ga sopan. Kenapa aku jawab tegas, karena aku ingin mereka tahu bahwa itu sangat membuat tidak nyaman buatku dan basa basi mereka sangat tidak sopan. Minimal mereka tahu secara langsung. Dan setelah aku jawab tegas gitu, mereka ga akan nyuruh2 lagi sih kedepannya. Karena sudah tahu.

    1. Aku juga heran kenapa nyokap ku ini tiba2 ngomong gitu padahal dia udah tau aku ga suka dibanding2in apalagi disuruh buruan nikah atau apalah yang lain.

  3. 😅😅”Cepat menyusul” itu kalimat yang sering dipakai untuk banyak kondisi basa basi di Indonesia..Hmm kalau harus diganti enaknya pakai kalimat apa ya? 🤔🤔🤔

  4. Ini gak bakalan bisa berhenti sepertinya, ya. Kalau kita sampe sekarang masih juga disuruh cepet2 punya anak (bukan keluarga pula yang nyuruh). Emang anak ama jodoh bisa dibeli di supermarket haha

  5. Kayaknya cuman di negara tercinta indonesah aja deh pertanyaan kayak gini uda jadi template di kehidupan sosyel apalagi usia 25 taun ke atas, semua orang dianggep sama dan dianggep kudu ikut arus 😀

  6. Aku suka menghibur diri dgn mikir, orang2 yg selalu nanya “kapan ini kapan itu”, gak punya kalimat lain buat nanya dan gak punya perasaan haha. Kalo dibandingin sm temen/kluarga (kbetulan tinggal di NL), nanyanya beda bgt. Mreka gak nanya kpn nikah pas aku masih pcrn, tp mereka nanya apakah aku tipe yg mau punya kluarga. Atau ada yg nanya apa aku mau punya anak kedepannya (inipun say sorry dulu sblm nanya). Mreka mau tau aku tipe org yg kayak apa dan gak pernah memborbardir dgn nanya “terus kapan nikah?kapan pnya anak?”. Kalo di Jkt, tiap ktmu kluarga/krbt jauh/krbt dekat rasanya ditanya mulu. Smoga stidaknya satu aja orang2 itu baca blog ini, biar berkurang..

    1. Kamu coba nonton webisode judulnya “Kenapa Belum Nikah” deh, kayaknya itu mewakili perasaan banyak perempuan di Indonesia. Pas aku liburan beberapa bulan lalu, inang2 Batak di gereja pada penasaran mo lihat foto pacarku dan nanya mulu “Kapan pesta?” Hahahaha lucu2 tapi nyebelin.

      Kalo boleh tahu, tinggal di NL belah mana mbak?

      1. Lucu kalo skali dua kali, tp kalo tiap minggu/tiap bulan eneg 😂 Aku pun kalo ke greja ortu, selalu dihujani prtnyaan, susah menghindar apalagi pas sesi salam2an slmt hari minggu.
        Aku (dan suami) tinggal di jkt, suami org suriname wn blanda, sblm pindah jkt dia tinggal di Den Haag. Kbykn blog ttg hidup di NL (trmsk dirimu) yg aku suka baca tinggal Den Haag ya.. salam buat angin segar dan (annoying) seagulls ya😀

  7. 😄😄 dan temperaturnya ttp ya naik turun musim apapun..anginnya seger walaupun dingin, kalo aku bandingin sm jkt ya, ngap bgt..

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Join the Club!

Hit that “Subscribe” button to receive weekly posts straight to your inbox!