kurisetaru

kurisetaru

Berhenti Main Instagram, Begini Kehidupan Gue Sekarang!

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn

Sudah sebulan ini gue berhenti main Instagram. Bukan cuma nyuekkin aplikasinya, tapi sekalian gue hapus aja aplikasinya dari ponsel.

Sebenernya alasan gue berhenti main Instagram tuh sederhana banget: karena Instagram Story. Seperti yang sudah kita tahu, Instagram Story adalah fitur copycat Instagram yang ngikutin Snapchat. Nah, dari jaman Snapchat ngetop aja, gue nggak pernah main. Pemikiran gue, “Buat apa capek-capek unggah video atau bikin foto yang cuma muncul selama 24 jam?”

Begitu konsep ini dibawa ke Instagram, gue yang sejak dulu suka main Instagram mau nggak mau jadi ngikutin juga. Mungkin satu hari gue bisa lah unggah maksimal 5 foto atau video di Instagram Story, nggak kayak beberapa temen gue yang unggah foto/video sampai puluhan kali, sampe garis-garis Story-nya bukan kayak garis lagi, tapi kayak titik-titik. Ada juga yang mengunggah kehidupan kantornya, kehidupan hedonnya makan-makan abis ngantor, ke bar, dan lain-lain.

20304044559_2a871a9d80

Lama-lama gue capek juga. Gue capek buka Instagram dan hal pertama yang gue buka adalah Instagram Story buat nontonin video-video itu, walaupun gue sebenernya nggak tertarik. Karena sudah ada Instagram Story yang mengunggah video/foto secara instan, teman-teman gue ini jadi malas mengunggah sesuatu di feed mereka. Padahal kan, feed adalah tujuan Instagram yang sesungguhnya. Feed-feed yang gue follow jadi membosankan. Gue memang mengikuti lebih banyak akun instagram tentang hobi daripada akun orang-orang yang gue kenal, tapi lama-lama pemilik akun hobi ini juga nyebelin dengan mengunggah Instagram Story tentang hidup mereka yang seakan 100% sempurna (jalan-jalan gratis, gadget terbaru gratis, makan gratis, naik cruise gratis, dan lain-lain).

Akhirnya gue memutuskan untuk berhenti main Instagram untuk sementara waktu, karena gue muak dengan semua kepalsuan dan orang-orang yang terlalu banyak mengunggah kehidupan mereka di Instagram Story. Kasihan sih, mereka bela-belain nggak menikmati apa yang ada di depan mata mereka, demi mengambil video yang cuma bertahan selama 24 jam. Seandainya pihak Instagram bikin pilihan untuk para pengguna, mau pakai Story atau nggak, mau nonton Story orang-orang atau nggak, pasti gue masih jadi pengguna setia Instagram sekarang.

Sudah sebulan gue nggak pakai Instagram. Bagaimana hasilnya? Gue suka banget dengan kehidupan tanpa Instagram ini karena gue nggak perlu lihat sekelibat kehidupan orang-orang lain. Hidup gue jadi lebih tenang dan gue nggak merasa perlu tahu apa yang orang lain lakukan. Memang sih hobi gue foto-foto bangunan dan desain interior jadi kurang tersalurkan, tapi… biarlah sekarang gue menikmati hidup tanpa pemikiran harus unggah macam-macam.

Other posts

Tentang Body Positivity dan Body Shaming

Sebenernya gue sudah lama banget kepingin menulis tentang tema yang satu ini, tapi selalu mandek karena awalnya gue merasa ini mungkin perasaan

A Tiring Holiday

Yang namanya liburan memang selalu melelahkan. Tapi liburan teranyar gue ke Indonesia kemarin merupakan liburan yang bukan hanya melelahkan secara fisik, tapi

Main ke Museon Den Haag

Berkunjung ke Museon di Den Haag dan berkenalan dengan masyarakat Romawi kuno di Den Haag.

30 thoughts on “Berhenti Main Instagram, Begini Kehidupan Gue Sekarang!

  1. Lagi rame nih ya ttg Instagram di twitter. Sebenarnya apapun jenis media sosialnya, kuncinya itu adalah siapa yg kita follow (menurutku ya). Kalau yg kita follow asik2 aja dan bisa memberikan nilai lebih atau setidaknya bikin seneng kita, ya kitanya ya asik2 aja mainnya. Begitu juga sebaliknya. Jadi kalau sudah ga asik, langsung klik unfollow kayaknya lebih baik. Sejak akunku ga terdeteksi lagi (gara2 kelamaan deactive kayaknya), ga kepikiran lagi buat punya IG. Beberapa teman nanya kenapa kok ga bikin akun lagi, kan gampang. Entahlah, belum (atau nggak) tertarik lagi sama IG. Kalau foto2 sih tetep jalan, ya tapi tersimpan di Hp saja. Beberapa diunggah ke blog atau twitter, beberapa buat simpanan pribadi. Lagian aku ini kan ada kecenderungan buat pamer berlebihan kalo ga ditahan2 haha. Makanya keputusan ga punya IG adalah keputusan terbaik buatku.

  2. He he, aku juga mikir sama… buat apa upload kalau hilang dalam 24 jam?
    Sekarang rupanya instagram bikin opsi biar kita bisa nge-“highlight” suatu instastory di profile kita. Tapi tetep aja sih, aku rasa sia-sia aja.

    Jaraaang banget aku pakai instastory. Kalau nonton pun milih-milih, siapa yang memang menurutku penting atau at least interesting. Kalaupun aku ngepost di instastory, itupun hal-hal yang aku anggap junk tapi buat seru-seruan aja. Maksudnya share di instastory biar engga menuh-menuhin timeline dan feed temen-temen yang mungkin bakal bete kalau ngliat postingan gapenting ha ha ha.

    Kalau balik ke instagram kabarin ya, biar aku bisa follow instastorynya juga ๐Ÿ˜›

    1. Aku ada tuh temen yang pengen IG nya di highlight sampe harus masukin semua Story dalam waktu 24 jam. Gila nyebelin banget pas buka Instagram!

      Iya mbak, nanti kalau aku balik ke Instagram akan aku buat pengumuman. ๐Ÿ˜€

  3. Ah sama banget Crystal, aku juga ngerasain ini tentang IG story. Isinya menurutku banyakan ga mutu, apalagi yang stories-nya sampe titik2 itu. Biasanya sih aku mute atau unfollow sekalian kalo bikin gengges banget. Aku masih enjoy pake IG, cuma emang belakangan ini aku makin banyak unfollow akun2 yang picture perfect keliatannya. Jadi makenya buat inspirasi foto atau traveling. Buat hobi interior & arsitektur kamu yang kurang tersalurkan, mungkin bisa coba Pinterest? ๐Ÿ˜€

    1. Pinterest aku banyak pakenya kalo lagi pengen proyek handlettering atau lihat2 tips menggambar… mungkin bisa dicoba untuk hobi interior dan arsitektur aku. Makasih Dixie!

      Iya, aku gengges banget liat Story yang sampe titik titik, atau kalo yang lagi jalan2 malah semuanya di video in dan jadinya blur. Yang nonton juga merasa gak nyaman.

  4. Aku masih suka IG, apalagi sejak aku gembok akunku aku suka. Untuk aku pribadi aku pake IG sebagai foto album yang isinya ngana tahu lah; kebanyakan makanan dan bangunan. Bisa dihitung dengan jari per bulan frekuensi aku pos IG story Crys. Untuk follow aku lain aku selektif sekali, temen yang ku kenal pun ngga otomatis aku follow. Dan akun yang isinya terlalu curated aku unfollow, ngga bisa relate soalnya ๐Ÿ˜€

      1. Yang terlalu diatur, ngga spontan. Warna feednya sama, fotonya selalu bagus. Biasanya yang begini memang influencers sih. Ada juga beberapa wannabes yang cloning influencers, ngga orisinal lagi.

  5. Ahahaha aku tadinya jg mau nyeplos ttg โ€˜curated lifeโ€™ ini. Klo ttg instastory itu apa, jujur aku ga faham perkara ini krn aku udah ga aktif IGan sejak 2015. Ya sejak balik dr Oz itu lah. Awalnya krn bingung mo posting apa. Trs kok lama2 jd ilfil aja sama semuanya.

    1. Insta Story tuh kayak Snapchat mbak, di mana video atau foto yang diunggah tahan sampe 24 jam. Terus banyak filter, bisa bales2 komen pake foto, dll. Gak menarik menurutku. Tapi ini lagi jadi strategi marketing yang booming banget.

      1. Ya Alloh…. apalagi sih eta snepcet…. aku jg cm tau namanya doank tp ga pernah donlod ato buka app nyah, bhahahaha…. kekinian banget lah pokokny itu semua yha. aku skrg mah ngeblog aja, udah paling cocok buatku.

    1. Nah justru dari โ€œilang aja 24 jamโ€ itu aku gak sukanya… Kalo mau dipikir lebih jauh lagi, orang2 jadi seakan pengen unggah ini itu just to state that they are doing that thing or being somewhere in the present. Sementara buatku sebelum unggah media sosial harus mikir juga ini implikasinya apa, kalo mau unggah video, pengambilan gambarnya bagus gak, orang2 yang di video/foto setuju gak kalo gambar mereka direkam. Selain itu logika aku โ€œbuat apa di unggah kalo akhirnya ilang otomatis? Mendingan gak usah unggah sama sekali?โ€

  6. Aku malah udah gak instagraman sejak libur natal kemaren…sampe sekarang, hingga jangka waktu yang tidak ditentukan. Bukan hanya unistall, tapi juga non-aktifkan akun. Apa ya? Karena capek juga rasanya kalo terlalu banyak tau kehidupan orang.
    Trus selain itu, kadang kita (aku, maksudnya) jadi meragukan diri sendiri. Mana momen yang benar2 ingin kita abadikan lewat foto/video karena berharga buat kita, dan mana momen yang kita abadikan hanya karena kita pengen posting buat IG.

  7. Aku punya dua instagram, satu aku untuk kerjaan (gue kosongin sih) dan satu untuk urusan pribadi.

    Nah aku gak disiplin untuk urusan bersih-bersih akun yg aku follow. Jadi aneh-aneh deh isinya. Sekarang aku cuma pakai buat cek keponakan-keponakan. Sisanya masa bodo deh.

      1. Salah satu tipe2 instagram user yang bikin aku males buka instagram lagi adalah: yang kebanyakan unggah foto anak bayinya, yang kebanyakan unggah Story, dan yang kebanyakan unggah story lagi traveling dan kameranya blur.

    1. Aku kalau balik ke instagram juga pasti akan bersih2 akun. Kayaknya harus dibuat kategori dulu, jenis akun apa yang pengen dipegang dan mana yang harus di unfollow. Tega, tega deh.

  8. Belum sampai level kamu yang uninstall aplikasinya tapi beberapa bulan ini aku lumayan cuek dengan IG dan FBku, apalagi si FB, entah kenapa berasa malas banget lihat feeds yang rasanya begitu saja. Aku cuma lihat IG story sekilas pas lagi ada free time, malas lihat yang IG storynya udah kayak titik titik itu, pasti langsung kuskip apalagi makin lama makin banyak iklannya juga sekarang.

  9. Aku kayaknya bakal susah lepas instagram, aku dapat banyak teman baru dari instagram, terutama teman yang pelihara burung dari berbagai tempat di dunia, udah kaya komunitas buat kita. Aku kenalan sama temen2 di Jepang (sampe kopi darat dua kali, sampe nginep tempatnya dia pula) itu gara2 instagram. Jadi buat aku ga cuman tempat upload foto, tapi tempet kenalan temen baru, pecinta burung dan saling komunikasi, macem blog, cuman foto

    Buat aku sih gimana kitanya aja ya, dan kalau kamu merasa kaya gitu, bagus deh di uninstall, daripada kepikiran (atau kecanduan). Ini mengingatkan aku kalau aku install game game an di hape, adanya aku malah obsesif sampe siang malam main game melulu, alhasil setelah bbrp minggu aku uninstall itu semua game di hape, biar ga kecanduan.

  10. Aku sebenernya udah dari taun lalu sebel sama instagram. Dulu banyak foto2 keren di instagram, sekarang isinya membosankan, karena pindahan dari facebook. Apa sih sarapan begini doang dipajang. Dan aku ngerasa instagram itu merusak makna liburan dan travelling, haha. Alias sirik udah jarang liburan. Tapi semenjak aku banyak follow illustrator2 keren aku jadi seneng instagram lagi. Demi detox sosial media, aku biasanya off dua minggu uninstall instagram, biar ga dikit2 ngecek feed atau motret2.

    1. Emang dua sisi mata uang, di satu sisi aku ngerti kenapa makin banyak orang jualan dari instagram karena kerjaanku di marketing, tapi secara pribadi aku gak suka juga sama iklan2 itu. Hahaha!

  11. Sama nih Tal, gw juga udah sejak minggu lalu mulai mengurangi medsos (FB & IG), kalo WA masih sih ๐Ÿ™‚
    Gw minggu lalu mulai beli buku-buku bacaan di toko deket rumah, ada juga coba belanja online di JD.ID beberapa buku bacaan. Jadi sekarang setiap ada waktu luang gw akan sambung baca chicklit (bener gak yah tulisannya :P).
    Udah ada 9 buku bacaan yang gw beli ^_^, sekarang lagi jalan 1 buku yang sedang dibaca. Masih ada serap 8 buku lagi hahaha…
    Eh, enak yah Tal rasanya hidup tanpa medsos, kayaknya kaki gw baru berasa menapaki bumi saat menjalani hari-hari tanpa medsos sekarang ini ^_^ Iyah bener Tal ๐Ÿ™‚
    Have a nice day Tal.
    Btw, congrats yah untuk rumah barunya ๐Ÿ™‚

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.